Monday, June 14, 2021

(Blog Tour) Hidupmu Terasa Berat? Bikin Ketawa Aja Yuk!

 


Kacang dan kue kering berhamburan dari kantong kami diiringi cekikikan dari teman-teman. Sambil , menunduk, satu persatu kami menyalami tante Siska yang tersenyum penuh arti melihat kelakuan kami. Iya, tante Siska maklum kok, tapi kami maluuuuu…

Kejadian itu memang sudah berlalu puluhan tahun yang lalu. Tapi tetap saja menjadi kenangan tak terlupakan yang bikin senyam senyum sendiri.  Saat bertemu dengan teman lama cerita ini selalu saja terulang menghiasi percakapan kami.

Jadi, begini ceritanya.

Jaman dulu waktu masih di Kendari, setiap hari raya kami biasa berkeliling ke rumah teman-teman. Masiara namanya. Selalu menjadi rutinitas yang paling ditunggu karena itu artinya bertabur kue kering dan aneka kacang plus minuman soda. Yes, dulu itu minum sejenis coca cola, fanta dan teman-temannya adalah kemewahan yang kami dapatkan saat hari raya tiba. Lebaran ke rumah yang muslim, natal ke yang Kristen, Nyepi ya teman-teman main ke rumah saya.

Nah, suatu hari kami berkunjung ke rumah Ribka, teman nasrani yang merayakan natal. Setelah menikmati aneka sajian, saatnya pulang. Nakalnya kami, suka ngantongin kue dan kacang. Ngantonginnya di kantong baju. Iya, yang di depan itu. Tepatnya di dada sebelah kiri dengan lambang OSIS di depannya. Namanya anak sekolah, pasti pakai sepatu dong. Dan terjadilah kejadian memalukan saat mengikat sepatu

Byuuur…

Auto ambyar semua isi kantongnya begitu kami menunduk untuk mengikat tali sepatu. Huaaaa ada pintu doraemon gak sih? Rasanya pengen menghilang ke Kutub Utara deh. Tante Siska, mama Ribka,  senyum-senyum simpul. Alih-alih marah, beliau malah ke dalam ngambil toples kue dan kacang trus nyodorin ke kami

“Ini ambil lagi. Sayang itu pada jatuh. Atau mau dibungkusin pakai tissue aja?”

Ya Tuhaaan, sumpah ini memalukan sekali. Tapi sekarang sih kalau diingat-ingat ya lucu sih.

*****

Judul : Bikin Ketawa

Halaman : 111 halaman

Penulis : Penulis IIDN (Dewi “Dedew” Rieka, dkk)

Penyunting : Fitria Rahma

Ilustrator : Freepik, PNGTree

Penerbit : Wonderland Publisher

Tahun Terbit : 2020


Selayang Pandang Bikin Ketawa

Teman-teman, kapan terakhir kali kalian tertawa lepas sampai terbahak-bahak? Selama pandemi ini, apakah hidup terasa makin berat hingga rasanya untuk tertawa lepas saja nyaris tak bisa?

Hmm… kalau itu yang teman-teman alami, sepertinya kita perlu bersama membaca buku “Bikin Ketawa” besutan IIDN (Ibu-ibu Doyan Nulis) yang berisi 15 kisah lucu dari para ibu buat sedikit mengendurkan urat saraf yang kebanyakan mikir sampai tegang.

Sebagai pembuka ada cerita yang ditulis oleh Dewi “Dedew” Rieka, salah satu penulis favorit saya sejak membaca seri cerita “Anak Kos Dodol” yang kocak dan sangat menghibur. Dalam antologi “Bikin Ketawa” ini, Dedew menulis tentang pengalaman menjaga kesehatan dan kebugaran di masa pandemi. Seperti biasa, kisahnya disajikan dengan santai tapi kocaknya dapat banget.

Gimana rasanya lagi jalan pagi lalu kesasar sekeluarga dan gak bawa duit sepeserpun? Aduhai pastinya. Aduhai kesel dan capeknya. Saat membaca tulisan yang ini, saya antara pengen ngakak dan kasihan jadinya. Haha.

Lain Dedew lain pula Nitis Sahpeni. Duh cerita tentang kehadiran ular di tengah malam sungguh menghibur saya. Gimana nggak, ada yang terasa merayap dipaha dan kaki saat tidur tengah malam. Kalau ngalamin yang sama, saya juga pasti udah teriak-teriak ketakutan sampai bikin semua orang kebangun. Tapiiii… gimana gak keki kalau ternyata yang terasa merayap itu ternyata pipis sendiri karena ngompol?

“Endi ulo? Endi?”

“Nok terpal!”

“Gak ono ulone, Sri!”

“Ono, Pak! Wong iki mau ngleser nok awakku. Ko ngisor sampek menduwur,”

“La, kuwi klambimu kok teles kabeh?”

“Laa, paling kowe ngompol neh, Sri?”

(Bikin Ketawa, halaman 14)

Aduuuh… asli saya ngakak jaya baca bagian ini.  Kebayang malunya. Dan pasti akan jadi kisah lucu yang terus menerus diulang dalam pertemuan keluarga hingga bertahun-tahun kemudian. Kejadiannya sekali, malunya sepanjang masa haha.

Ada lagi cerita tentang adik Rasyid yang belajar menjadi koki cilik. Ditulis oleh Wida Ariesi dan membuat saya terkikik membayangkan betapa gemasnya jika berada dalam situasi itu.

“Resep Mama bilangnya campur putih telur ke adonan tepung, lalu aduk balik. Rasyid sudah balikin baskomnya, trus ini Rasyid aduk di lantai.”

(Bikin Ketawa, halaman 23)

OMG! Kalau saya jadi mamanya Rasyid bisa dipastikan kepala langsung berasap. Tapi karena saya di posisi pembaca, saya malah jadi tertawa geregetan.  Duh, maaf ya mbak Wida. Hahaha

Teman-teman, cuplikan cerita diatas baru sebagian kecil dari keseluruhan isi antologi ini. Masih banyak cerita lain yang unik, koplak dan pastinya bikin ketawa. Kisah ringan penuh kenangan yang bisa jadi kita juga pernah mengalaminya.

Buku ini bersampul kuning dengan gambar ilustrasi tokoh kartun yang mengingatkan saya pada Smurf.  Baru lihat sampulnya saja sudah terbayang isinya pasti kocak dan menghibur.  Membacanya membuat ingatan saya melayang pada berbagai kejadian lucu yang pernah saya alami, salah satunya yang menjadi pembuka tulisan ini. Yups, cerita pembuka itu benar-benar saya alami dulu. Saya yakin teman-teman juga pasti punya pengalaman lucu yang tak terlupakan deh, nanti cerita di kolom komentar ya.

Tertawa Yuk…!

Buku ini hadir di penghujung 2020. Widyanti Yuliandari, Ketua Umum IIDN dalam pengantarnya menyampaikan bahwa memang diniatkan untuk menutup 2020 dengan sesuatu yang ringan dan segar. Maka hadirlah si cantik bersampul kuning ini.

Pandemi yang melanda dunia sejak akhir tahun 2019 menjadikan ruang gerak kita terbatas. Sekolah anak-anak, pekerjaan, interaksi keseharian semua berubah.  Hampir semua orang merasakan tahun 2020 sangat berat dan kita dipaksa untuk beradaptasi dengan situasi yang berubah sangat cepat serta tak menentu.

Stress tak bisa dihindari. Peran ganda orang tua yang sekaligus menjadi guru.  Harus memutar otak terkait ritme pekerjaan, bahkan ada yang benar-benar kehilangan pekerjaan dan harus banting stir untuk dapat terus berpenghasilan. Ya, tahun 2020 memang tidak mudah.

Meski begitu, bukan berarti kita boleh terus meratap. Hidup harus tetap berjalan khan. Stress tak akan hilang dengan mengeluh. Luka tak akan sembuh dengan tangis. Mari sama-sama kita lihat bahwa sesulit-sulitnya hidup, banyak hal yang bisa disyukuri bahkan mungkin ditertawakan. Keseharian yang berubah ini menjadi sesuatu yang baru dan tentunya banyak hal lucu yang terjadi.

Hadirnya buku “Bikin Ketawa” mengajak kita menikmati kelucuan yang terjadi di sekitar kita. Mari tertawa. Lepas. Kendurkan urat saraf yang tegang. Tetap di rumah saja membuat waktu berkumpul bersama keluarga lebih banyak. Dalam kebersamaan ini, pasti banyak hal-hal kocak yang terjadi. Tertawalah. Tak perlu ragu.

Menurut teori psikologis, tertawa adalah salah satu cara untuk meningkatkan imunitas atau sistem kekebalan tubuh. Tertawa dapat menurunkan tekanan darah, mengurangi stress dan meningkatkan fleksibelitas otot.  Selain itu, tertawa yang berujung bahagia menjadikan kita rileks dan fresh.

Meski begitu, mau tak mau, suka tak suka harus diakui bahwa setiap orang memiliki emosi negatif. Nah ini semua bisa direduksi dengan tertawa (terapi humor). Membaca buku yang berisi humor-humor ringan sangat baik dilakukan mengingat manfaatnya pada psikis kita.  Membaca buku “Bikin Ketawa” membuat saya terus menerus menyunggingkan senyum dan penasaran ada kelucuan apa di ujung cerita. Ya, para penulisnya meramu aneka masalah pahit, memalukan, koplak, bahkan muram menjadi sesuatu yang asyik untuk dibaca karena disajikan dengan menarik. Humornya ringan dan mudah diterima.

Blog Tour IIDN ; Ceritakan Kisahmu, Dapatkan Hadiahnya

Dalam rangka ulang tahun ke-11 pada 24 Mei 2021, komunitas IIDN menggelar Festival Perempuan ditandai dengan serangkaian event antara lain parade buku, talkshow, beauty class hingga kompetisi instgaram dan blog.  Melalui berbagai event tersebut diharapkan dapat memberikan dukungan pada perempuan-perempuan untuk terus berkarya, berdaya dan bahagia sesuai dengan tema peringatan ulang tahun kali ini.


IIDN menyediakan 2 (dua) buah buku dan pulsa @25 ribu rupiah untuk dua orang pemenang yang berpartisipasi dalam blog tour ini.  Aturannya sebagai berikut:

·         👉Menceritakan kisah lucu yang pernah teman-teman alami di kolom komen

·         👉Membagikan tulisan ini di salah satu media sosial teman-teman (Facebook, Instagram atau Twitter) dengan tag dan follow akun saya (FB @putusukartini, IG @galeriarni, Twitter@ceritaarni) dan @ibuibudoyannulis dengan menyertakan hastag #happybirthdayIIDN #blogtourIIDN

·         👉Periode blog tour 15 – 29 Juni 2021

Mudah ya teman-teman. Ayo ceritakan kisahmu dan dapatkan hadiahnya.  Dan jangan lupa bahagia.

 

Salam

Arni

 

 

32 comments:

  1. Yuhuuuuuu
    Buku siapaaa sih iniiii
    Hayukkkk serbuuuu, pada ikutan. Siapa tahu dapat Bikin Ketawa

    ReplyDelete
  2. Wah, kayaknya udah lama juga aku ga tertawa lepas terutama saat pandemi corona hahaha :) Apalagi banyak urusan jadi tertekan deh wkwkwk :D Ada kuis berhadiah buku juga nih asik ya. Btw pengennya sih letawa lepas di pantai atau hutan biar hati tenang.

    ReplyDelete
  3. Nah bener ki idene mak2 IIDN, mbangane ming stress mikirin pandemi mending moco buku humor ngene ae

    ReplyDelete
  4. yang bahasa jawa aku ga ngerti wkwkw tapi itu yang putih telor wkwkwwk ngakak, diaduk di lantai ya ampun

    ReplyDelete
  5. Aduh kayaknya saya butuh buku ini, suka banget cerita yang lucu" 🤣 haha

    ReplyDelete
  6. Ya ampun lucu banget itu, gak kebayang malunya waktu ketahuan Tante Siska. Btw, berapa kali dalam setahun tuh acara hari rayanya? Hahahah

    ReplyDelete
  7. Selalu ada cerita seru yang sayang banget kalau ngga diceritakan ke orang lain. Pengalaman pribadi yang terkadang memalukan namun jadi hiburan yang menyenangkan

    ReplyDelete
  8. Sejak pandemi, saya jadi lebih selfish, Mbak. Huhuhu
    Dan, paling malas baca hal yang nggak realiti. Fiksi misalnya.

    Baca review ini, kayaknya bisa sedikit meringankan urat setres. Hahahaha. Ngakak yang pas adik Rasyid. Ekekekekeke

    ReplyDelete
  9. Jd penasaran sm bukunya. SlKisah lucu yang pernah saya alami dua kali masuk undangan resepsi pernikahan yg salah karena 2 gedung bersebelahan ada acara nikahan dengan pede masuk gedung masukin amplop di meja tamu begitu salaman kok ga kenal ...ternyata teman pak suami nikahnya di gedung sebelahnya. Terpaksa ngamplop lagi...

    ReplyDelete
  10. Wh bener banget nih, saat hidup udah mulai kerasa berat berarti sudah saatnya untuk sedikit tertawa. Melepas lelah dan beban dengan tertawa lepas

    ReplyDelete
    Replies
    1. Stres emang gak bisa dihindari ya mas, tapi bisa dihadapi, salah satunya dengan ketawa. Apalagi pas pandemi begini, katanya ketawa bisa meningkatkan imunitas tubuh, sebab tubuh memproduksi hormon bahagia.

      Delete
  11. Kayaknya semua wilayah di Indonesia punya tradisi yang sama ya, keliling saat Hari Raya Lebaran itu wajib, sekalian silaturahmi, sekalian icip-icip makanannya, hehehe....

    Harusnya bawa plastik kresek dari rumah, biar makanannya nggak berhamburan saat menunduk mengikat sepatu, hahaha..

    Wow, kreatif sekali nih, penasaran dengan bukunya. Ikutan nggak ya? Lupa cerita lucu saya yang mana aja ya, hahaha..

    ReplyDelete
  12. Ikut cerita lucu dan semoga lucu. Anakku yg gede klo udah tidur di mobil susah banget di bangunin. Pernah sekali pas dibangunin ngelindur. Jadi kayak tidur sambil jalan gitu. Turun dari mobil dia jalan dan masuk ke rumah tapi bukan masuk ke rumah sendiri malahan kerumah tetangga. Tetangga sampe ketawa liat nya.

    ReplyDelete
  13. Wah buku bikin ketawa itu karya kak Widyanti Yuliandari ketua IIDN ya? wah keren tuh beliau bisa mengkoordinir emak-emak se-Nasional hehe..

    Setuju kak ketawa aja kalo ada yang lucu, jangan dipendem2 ya?
    Ketawa betul bisa bikin urat saraf lebih ringan dan meningkatkan daya imunitas tubuh, biar awet muda juga katanya. Intinya hidup jangan cemberut aja ya :D

    ReplyDelete
  14. baru baca bocoranya disini aja udah cukup bikin ketawa kebahak-bahak, boleh dong infoi utk cara dapetin bukunya. he

    ReplyDelete
  15. Silaturahmi ke rumah sodara atau teman di Kendari namanya masiara ya mba. Nambah lagi nih saya khasanah budaya bangsa. Hehehe.

    Terakhir ketawa kapan ya? Alhamdulillah masih ingat ketawa, meski intensitasnya jarang karena sibuk ngurusin anak yg lagi aktif-aktifnya. Tiga lagi. Kekeke. Mungkin buku 'Bikin Ketawa' besutan ibu-ibu di IIDN ini bisa menjadi penghibur di saat saya lupa bahwa senyum dan tertawa itu bisa meringankan setengah beban hidup.

    ReplyDelete
  16. Jujur dah lama gak ketawa ngakak
    Beda sih masa SMU tuh ktawak bisa lepas... Skrg ini ketawa pun gak sampe ngakak..
    Paling hiburan ya nonton yutup atu baca cerita lucu hehe

    ReplyDelete
  17. ini sih buku yang wajib dibaca nih di masa pandemi ini, kita butuh rileks dan hiburan dengan banyak ketawa ditengah banyak hal yang stressful

    ReplyDelete
  18. Cerita humornya alami ya, berdasarkan pengalaman sehari-hari. Jadi humornya lebih membumi dan bisa mengajak pembacanya buat ikut membayangkan kejadian lucu yang pernah dialami. Ini bukunya bagus, mampu mengajak orang untuk tertawa.

    ReplyDelete
  19. Wah iya...kapan ya terakhir tertawa terbahak-bahak? Sampai lupa...Apa jarang yah?
    Seringnya saling ngetawain aja sih sama suami. Haha...maklum udah mulai umur...wkwkwk...

    ReplyDelete
  20. Taaanteee....Masiaraaaa... baca pembukaannya Auto terngiang2 teriakan fenomenal dengan lantunan unik ini. Hehehe

    Kayaknya cuma ada di Sulawesi di kak kata masiara ini?

    Bersyukur saat pandemi ini justru bisa sering ketawa lepas krna sodara2 yang merantau pulang semua. Jadinya rumah heboh sekali.

    Ketawa memang bikin hidup jadi lebih relax.

    Btw, Penasaran euuy sama buku Bikin Ketawa, apalagi ini karya emak2 keren dari pengalaman sehari-hari. Pasti seru sekali.

    ReplyDelete
  21. Ketawa itu salah satu cara mengendurkan syaraf2 yang tegang. Kita semua butuh tertawa biar hidup makin asyik

    Bahas cerita lucu aku jadi ingat dulu pernah berkunjung ke rumah teman. Maksud hati mau mainlah gitu. Nah, jaman dulu kita khan biasa ya ledek2an sama teman pakai manggil nama bapaknya. Eh, pas aku ke sana mau ketemu dia, yang bukai pintu malah bapaknya, lalu aku keceplosan,"Oom Hasannya ada?"

    Si bapak langsung melotot. "Ada perlu apa? Saya Hasan!"

    Astagaaaaa
    Rasanya pengen langsung kabur dari sana hahahaha

    ReplyDelete
  22. Banyak hal yang perlu ditertawakan dalam hidup ini. Baca buku ini bisa bikin kita tertawa lebih banyak, karena punya referensi bagaimana menertawakan peristiwa yang awalnya menakutkan.
    Kalau saya memang selalu mengingat kisah sedih masa lalu dengan cara berbeda setelah berusia 35+
    semua jadi bisa dilucukan

    ReplyDelete
  23. Duh, ini bisa buat hiburan pas pikiran lagi ruwet. Dulu suka sekali baca buku komedi yang ringan tapi sensasinya ngena. Semenjak ada anak jadi repot dan jarang banget angkat buku, huhuhu.

    ReplyDelete
  24. Di masa pandemi ini, buku dengan genre komedi cocok. Bisa membantu healing, agar tetap waras.

    ReplyDelete
  25. Setuju ka Arni, selama pandemi aku juga suka koleksi buku dan komik humor. Biar nggak stress. Jika ada masalah, mentok, tertawa dulu saja biar stressnya hilang dulu. Salam hangat ka Arni.

    ReplyDelete
  26. Aq setuju banget, ketawa lepas adalah obat hati dan bisa bikin energi positif kembali lagi ke diri kita. Btw aq jadi pengen order buku ini juga

    ReplyDelete
  27. Baca reviewnya udah menarik gini kak Arni,apalagi kalau beneran punya bukunya ya. Eh kerennya pula para penulisnya adalah IIDN, yang pada produktif menurut daku. Menginspirasi 👍👍

    ReplyDelete
  28. Wkwkwk, memang banyak kadang kejadian memalukan yang kalau diingat lagi malah jadi lucu dan seru ya?

    ReplyDelete
  29. 2020 berat, 2021 ternyata makin berat ya Mbak. Udah mulai lelah fisik mental ngadepin pandemi, suami juga sempat kena, Alhamdulillah sembuh & udah bisa beraktivitas normal kembali. Kalo gak pandai nyari penghiburan, tahun-tahun yang berat ini bakal makin berat. Duh gak mauuu.. pengen nyari hiburan dengan baca si cantik bersampul kuning dari IIDN ini.

    Aku mau ceritain pengalaman zaman SMA nih mba.

    Aku tuh males banget masuk dapur, mending beberes rumah aja deh daripada masak. Tapi suatu hari, ibu masih ada kerjaan di kantor, minta tolong aku masak gulai ayam kampung. Katanya ayam, bumbu sama santan udah disiapin, tinggal cemplung-cemplung aja beres.

    Dengan rasa ikhlas gak ikhlas, masuk dapur juga deh akhirnya, cemplung cemplung sembarangan, gak pake icip. Sotoy bener hahaha. Pas makan malam, pada syok serumah, gulai ayamnya rasa susu. Ternyata yang aku cemplungin pas masak tuh bukan santan, tapi susu hahahahha. Diceramahin panjang lebar sama ibu. Dulu sebel, tapi kalo diingat-ingat sekarang, konyol juga. xD

    Btw, info giveawaynya aku share di twitter @inokari_ ya Mbak ^^

    ReplyDelete
  30. Bukunya keren banget, apalagai penulisnya Ibu Ibu Doyan Nulis yang pastinya kece kece tulisannya... Pass dibaca saat hati kusutt biar cerah lagi hihi..

    ReplyDelete
  31. Masa pandemi gini, butuh penyegaran dan lebih banyak tawa. Buku ini menawarkan hal yang dicari oleh banyak orang, nih. Yuk, tertawakan fragmen-fragmen hidup kita yang memang bisa ditertawakan

    ReplyDelete