Search This Blog

Tuesday, January 23, 2018

Daily Make Up Ala Arni




Hadeuh… ini judulnya  udah cem pakar make up aja deh saya.  Padahal boro-boro pakai make up, bedak dan lipstick aja pakenya kalau inget hahaha.


Jadi, ceritanya saya terjebak dalam obrolan para mamah muda yang tergabung dalam Be Molulo Blogger.  Dicemplungin ke WAG mereka sejak kopdar akhir tahun kemarin di Kendari. Itu lho kopdar ala-ala yang sukses bikin saya hampir karatan gara-gara mereka semua ngaret #masihsakitati #bahasteros hahaha.  Nah, ternyata mereka ini punya kesepakatan, sebulan sekali membuat tulisan bertema tertentu.  Dan kebetulan bulan ini, pilihan temanya adalah ‘Daily Make Up’.  Hoho pilihan tema yang berat.  Mamak langsung puyeng.



Saya ingat banget, jaman sekolah dan kuliah dulu, paling banter yang nempel di wajah adalah bedak tabur Marcks.  Itupun minta punya emak.  Itu doang? Yups.  Itu doang.  Gak pakai lipstick, gak pakai pelembab apalagi blush on, alis cetar atau eye shadow.  Gak kenaaaaal…


Padahal nih ya, gini-gini saya ini penari lho.   Sejak TK sampai remaja saya sudah sering tampil dari panggung ke panggung.  Bahkan sampai ke event nasional.  Tapi ya gitu, pakai make upnya hanya saat mau tampil, itupun didandanin.  Catet ya didandanin.  Gak ada ceritanya saya dandan sendiri, oles-oles muka sendiri.  Saya pernah tampil membawakan tari tradisional Kendari dan berkali-kali tampil membawakan tari Bali.  Bukan hanya menari, beberapa event lainpun kerap saya ikuti yang semuanya tentu saja lengkap dengan make up.


Tapi sekali lagi.  Didandanin.


Sampai kemudian saya bekerja di salah satu Bank Swasta Nasional.  Ou, sebelumnya saya juga bekerja di sebuah kantor valuta asing.  Menjadi salah satu trainer sekaligus marketing juga disana.  Mulai deh saya diceramahi atasan dan kawan-kawan untuk belajar lipstick-an.  Ya ya, sayapun belajar mengoles bibir sedikit-sedikit.  Gak berani pakai warna aneh-aneh.  Pilihannya netral.  Maka bertambahlah hiasan harian saya :  bedak dan lipstick.  Kali ini bedaknya ada peningkatan dikit, mulai pakai yang padat.  Bedak Marcks sih tetap ya, buat hari-hari dirumah.


Jadi, ini mau ngomongin aposeh? Intronya panjang bener.  Oh oke.  Kembali ke topik awal.  Make up harian ala Arni saat ini.

Ini versi tampilan harian saya
Tetap gak make up-an sih.  Tapi minimal sudah meningkat juga kok.  Sekarang saya pakai skin care.  Gak tanggung-tanggung, satu set sekalian.  Meskipun tetep sih, beberapa kali bolong juga, terutama saat malam. Lebih asik langsung bobo timbang kudu duduk manis dulu di meja rias buat oles-oles.  Jangan ditiru ya…


Optimal Skin Care Set



Betul.  Buat kamu-kamu yang jadi member salah satu MLM kosmetik, pasti sudah tak asing ya dengan nama ini.  Yes.  Ini produk Oriflame.  Saya bukan mau promo sih, tapi ya memang kebetulan sekarang lagi pake produk ini.


Jadi, berawal saat masih kerja di Bank, saya pernah diikutsertakan dalam beauty class yang ternyata menggunakan produk oriflame.  Disanalah, bertahun-tahun lalu saya berkenalan, mencoba dan langsung merasa cocok.
 

Jadi ya, ‘peralatan perang’ saya sekarang hampir semuanya dari Oriflame.  

Saya memang bukan tipe yang senang nyoba-nyoba produk kecantikan.  Selain gak terlalu bisa makenya, kurang telaten, wajah saya juga termasuk sensitif, mudah berminyak dan jerawatan.  Makanya, kalau udah merasa cocok sama satu produk, ya anteng aja pakai itu terus deh.


Nah, saat ini yang saya pakai adalah satu set Optimals Skin Care Set yang terdiri atas Optimals Even Out Perfecting Eye Cream, Optimals Even Out Preventing ay Cream SPF 20, Optimals Even Out Cleansing Foam, Optimals Even Out Clarifying Toner, Optimals Even Out Replenishing Night Cream dan Optimals Even Out Illuminating Serum.


Wew banyak juga ya.


Awalnya saya pikir bakalan ribet.  Ternyata gak juga kok.  Doakan supaya saya rajin pakainya ya.  Maklum, mamak udah tua, wajah udah mulai banyak keriput, flek hitam dan lingkaran hitam di seputar mata karena saya memang berkacamata, jadi sudah harus mulai peduli sama kesehatan wajah.  Siapa tahu bisa jadi diskon umur, gak bisa di KTP, minimal di wajah lah ya. Hahaha


Dan psst…! Walaupun udah pake satu set skin care gitu tetap dong, bedak taburnya bedak Marcks hahaha. Belum bisa ke lain hati nih.

 

Bagaimana dengan Bibir?



Ehm.  Untuk bibir seksi saya, yang sejujurnya sering bikin saya agak gak pede karena warna dasarnya yang agak gelap, akhir-akhir ini saya memilih lipstick berwarna agak terang dan lebih berani.  Entah kenapa, makin kesini selera warna saya  mulai bergeser deh.  Bukan hanya urusan lipstick sih, bahkan warna-warna baju juga begitu.  Kalau dulu baju saya banyakan putih, hitam, coklat dan biru, makin kesini saya mulai melirik warna terang seperti pink, kuning, ungu bahkan merah.  Saya merasa pengen lebih terlihat ceria saja sih #mamakmenolaktua


Nah, lagi-lagi saya males repot nyari produk lain.  Buat sehari-hari dirumah atau hanya antar jemput cah bagus ke Sekolah, saya jarang lipenan.  Paling banter oles tender care saja sebagai pelembab bibir, pun demikian saat mau tidur di malam hari.  Nah, sesekali kalau pas lagi ada acara keluar baru deh, pake gincu.  Pilihannya The one dan Giordani Gold, masih tetap ya dari Oriflame.


Oh saya juga pernah dioleh-olehin lipstick cakep dari temen.  Waktu itu dia pulang dari Amerika.  Sukaaaa sekali sama lipstiknya.  Tapi kemudian negara api menyerang, lisptik itu diminta emak pas lagi main ke Bogor.  Apa daya, sebagai anak yang berbakti, saya tak kuasa menolak.  Jadilah si lipstick berpindah tangan.  Maka balik lagilah saya ke selera asal.



Jadi begitulah.  Sehari-hari saya gak yang ribet-ribet banget kok.  Kalau pas lagi kondangan, pakailah saya sedikit tambahan sebisanya.  Paling banter eye shadow dan blush on saja.  Berbeda dengan saat saya harus mengisi acara, seperti menjadi MC acara wedding misalnya.  Yang punya gawe udah pasti nyediain MUA, jadi saya tinggal nyetor wajah aja buat di “coret-coret”
Versi ber make up lengkap
Itu cerita make up versi Arni.  Biar lengkap, boleh banget lho intip-intip versi mamah muda Diah, blogger kece Irawati Hamid, Emaknya Ucup Jeung Raya atau versi Jeng Irna.  Semua punya cerita masing-masing lho.  Ini cerita kami, mana ceritamu?


7 comments:

  1. Bedak marcks memang legenda yaa Mbaa, saya pun pake marcks 😊😊

    Dulu saya juga pake oriflame tapi yg eyeliner spidolnya πŸ˜ƒ

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haha iyaaaa
      Belum bisa pindah ke lain hati dari pesona bedak marcks
      Kayaknya diaji yang paling nda rewel efeknya ke wajah

      Delete
  2. Cuma akoh dan Diah yang tak pakai bedak legend itu ternyata.. Hahah..

    ReplyDelete
  3. Wah alat tempur para wanita, sehingga saya tidak bisa berkomentar banyak. Pada intinya mah saya suka yang natural.

    ReplyDelete
  4. Ihiiiyyy, saya juga nah Kak, klo sdh cocok yasudaahh. Malasmi gonta ganti merk lain. Jadilah saya dari dulu pake itu sj. Pssst, disamping itu krna harga cocok di dompet jg, xixixix.

    Sy jg adaji lipstick Giordani Gold, Kak. Pake Oriflame ji jg, body creamnya tapi. Tender care malah sa pake utk kaki, kulit kakiku bermasalah parah, biar lembab sa pakekan itu gantian dgn minyak zaitun, hihihih

    ReplyDelete
  5. Sama bedaknya, sejak SMP aku pakai bedak Marcks. Kalau lipstik aku gonta-ganti, hihihi

    ReplyDelete
  6. Waaaa.. Aku penyuka oriflame series tapi parfum aja, kalau skin care masih merek lokal, Pssst plus merek gratisan... Pas dikasih brand apa aja ya tak pake

    Tapi sekarang udah mulai teratur sih pake Wardah, body shop sama botanical

    ReplyDelete