Search This Blog

Sunday, July 14, 2019

Kerja Asyik Kerja Bahagia Dimana Saja



Yuhuuu lanjut cerita bersama ceritaarni yuk…

Kali ini saya mau cerita tentang  suka duka setelah resign dari kerjaan rutin kantoran.  Kalau dulu saya tiap hari bangun subuh, masak buat sarapan dan bekal makan siang, lalu bergegas mandi, berkemas dan cap cus ke stasiun agar tak ketinggalan kereta.  Lanjut duduk di belakang meja, ngadep computer sampai sore dan mengulang adegan lari-lari ke stasiun untu kemudian pulang.  Nyampe rumah udah malam.

Begituuuu aja terus selama 9 tahun.

Tapi rasa berat menggelayut di dada ketika di tahun ketujuh, saya diberi kepercayaan dengan hadirnya Prema yang menghiasi rumah kami dengan tangis, tawa, keceriaan dan celotehnya.  Juga dengan ngambek dan ngeyelnya yang menguji kesabaran.  Ditambah tingkahnya yang ajaib.  Rasa bersalah meninggalkan rumah saat dia masih tidur, lalu pulang saat dia sudah tidur bikin saya mulai tak nyaman dengan ritme kerja kantoran.  Dan akhirnya saya resign.

No, saya gak bilang pilihan ini lantas lebih baik daripada yang tetap bekerja kantoran ya.  Semua ada konsekwensinya.  Semua rumah tangga punya kebijakan dalam negeri masing-masing.  Pun bekerja kantoran atau bekerja di rumah juga bukan tolok ukur rasa cinta dan saying seorang ibu pada anaknya.  Karena semua orang tua pastinya mencintai anak sepenuh hati dan ingin memberikan yang terbaik untuk anak-anaknya.  Jadi, bukan untuk dibandingkan.  Cukup disandingkan dan mari sama-sama melihat dari kacamata positif.

Ok, bahasan kita bukan soal itu.

Saya mau bahas apa yang saya lakukan setelah resign. 
Tiga bulan pertama, rasanya bahagia sekali.  Bisa mendampingi Prema setiap saat setiap waktu.  Waktu itu Prema berusia 2 tahun. Pas lagi lucu-lucunya khan itu.  Pokoknya setiap hari adaaa aja hal seru yang  kami lakukan bersama.

Bulan-bulan selanjutnya, mulai ada rasa kangen suasana kerja.  Kangen haha hihi bareng teman kantor, kangen rutinitas yang walau kadang membosankan tapi kalau diingat-ingat malah bikin mellow yellow.    Apalagi ditambah tutupnya platform blog dimana saya dulu rajin nulis curhatan sehari-hari.   Fyi, saya udah ngeblog sejak 2007.  Lewat platform Multiply yang sekarang sudah tinggal kenangan.  Ini bikin saya makin patah hati.

Mau pindah platform kok saya rasanya susah bener move on deh.  Meski sudah resign sejak 2012, saya baru kembali ngeblog  kalau gak salah di 2014 deh.  Sekian lama hiatus dan hanya nulis-nulis di FB dan sesekali Twitter saja. 
Sampai akhirnya saya dilamar untuk membantu menjadi tenaga pengajar di sebuah sekolah di daerah Bogor.  Masuknya hanya seminggu sekali.  Kebagian memegang kelas kecil (SD kelas 1, 2 dan 3).  Meski lebih pada kerja sosial, tapi ini membuat saya bahagia.

Saya menyukai anak-anak.  Berinteraksi dengan mereka selalu membuat hati hangat.  Gelak tawa dan binar matanya yang polos sungguh memesona.  Bisa bermain dan mendengar celoteh mereka di dalam kelas itu menjadi hiburan yang menarik buat saya. 

Di tempat saya mengajar, juga ada kelas PAUD.  Nah, masa SD kelas 1 dan 2 adalah peralihan dari masa kanak-kanak menuju anak-anak.  Terkadang ada yang masih ngambek, manja bahkan nangis di dalam kelas.  Jiwa bermain khas anak-anak masih kental sekali dalam diri mereka.  Ini jadi tantangan tersendiri buat saya, rasanya mencetak prestasi luar biasa ketika berhasil membujuk anak yang tadinya gak mau masuk kelas dan akhirnya berhasil duduk manis dalam ruangan.

Agar tak bosan, sesekali kami belajar di luar ruangan.  Bahkan saya pernah mengadakan UTS (Ulangan tengah semester) sambil duduk santai di bawah pohon cempaka.  Teduh dan nyaman lho.  Anak-anak juga antusias mengikuti pelajaran yang saya kemas dalam bentuk cerita.  Kata siapa belajar harus melulu serius dalam kelas?


Selain bergabung sebagai tenaga pengajar, kegiatan nulis juga tetap saya lakukan.  Dan itu bisa dimana saja.  Kayak yang ini nih, saya nulis artikelnya sambil bersantai di taman.  Adem deh.  Asal baterai laptop aman sentosa, sekedar ngedraft artikel mah asik-asik aja dilakukan di tempat terbuka gini.  Ngepostnya nanti aja di rumah, setelah ketemu wifi. 
Dulu bahkan saat masih kerja, saya sering nulis artikel di kereta. Dalam perjalanan berangkat dan pulang kantor.  Jadi, biasanya khan saya berbekal novel untuk menemani perjalanan, nah kadang novel ketinggalan atau sedang tak punya novel baru.  Jadi yang saya lakukan adalah menulis, dengan handphone tentu saja.  Cari posisi agak mojok, anteng deh di sana.


Sekarang, dengan bertambahnya umur, jempol dan mata saya sudah tak kuat diajak kompromi buat nulis panjang via HP.  Harus ketemu laptop.  Jadi, kalau mau nulis nyari tempat yang nyaman dan lega.  Nah, di taman salah satunya.  

Paling asyik juga menulis di café dan perpustakaan yang dilengkapi wifi dan colokan listrik.  Wah ini bisa betah berjam-jam deh duduknya.  Asal jangan sampai diusir aja sih hahaha.  Tapi saya gak jarang melakukan ini.  Karena biasanya ke café ya buat makan dan bercengkerama dengan keluarga atau teman.  Pun ketika ke perpustakaan ya tujuannya buat nyari buku dan membacanya.  Ke Tamanpun, kerjanya kalau memang lagi benar-benar santai dan Prema ada yang ngawasin.  Kalau nggak, ya saya memilih bermain bersama.

Intinya, kerja dimana saja, kapan saja, kalau dibawa asyik, bikin nyaman dan bahagia kok.

Setuju?

Salam
Arni

9 comments:

  1. Wah anak MP juga ya? Hehehe
    Saya juga setelah digusur dari MP lama ga bikin akun. Eh larinya ke Kompasiana kalau ga salah...
    Batu 2013 punya wordpress ditawarin blogger keren. Alhamdulillah sampai sekarang tehokti dotcom masih berjalan hehehe

    ReplyDelete
  2. Setuju banget kak!
    Apapun pekerjaannya dan diamapun itu kalau dibawa asik pasti akan seru dan bahagia yaa kak :)

    ReplyDelete
  3. Ini keren sekaliz Mbak Arn, karena busa memulis di mana saja dan kapan saja. Kalau saya bisa nulis fokus itu hanya di rumah. Selebihnya saya pernah coba nulis di cafe, di perpus, termasuk dalal perjalanan, gagal total. Palingan nulis ide saja yang pas mampir di hape hahaha. Atau nulis status buat media sosial hahaha.

    Salam semangat menulis, Mbak Arni.

    ReplyDelete
  4. Kangen kerja dengan suasana kantor, aroma pantry de es be setelah beberapa bulan tak lagi di sana memang hal yang wajar ya, karena semua merasakan hal yang serupa. Daku pun demikian, 😁

    ReplyDelete
  5. Uiih ... keren mbak, mulai ngblognya sejak 2007! Saya di tahun itu malah belum tau apa-apa tentang blog. Baru unyu-unyunya belajar nulis dan ikutan beberapa kompetisi pembuatan buku antologi. Salut dech mbak ...

    ReplyDelete
  6. Asik banget bayangin belajar di bawah pohon mbak. Salut ih mbaknya bisa nulis di mana saja, aku masih sulit nih nulis di mana saja tapi kalau baca novel mah bisa di mana saja hehe

    ReplyDelete
  7. Betulll, sekalipun di rumah, enjoy aja. Apalagi ditambah cemilan kesukaan.

    ReplyDelete
  8. Yes bener, kerja di mana aja asal fee atau gajinya gede aku bahagia #eehhh hahaha
    Yang penting yaaa kalau emang biasa bekerja kyknya gak bisa tu emak2 langsung diem aja, cari kegiatan positif dan bila perlu menghasilkan plus jalani dengan suka cita yeeeee

    ReplyDelete
  9. Semangat mbaaaa Arni, ak malah d fase yg lagi galau2 nya juga nih. Malah td pagi mendadak nengok buku rekening kantor yg dulu wkwk

    ReplyDelete